Peneliti Coinbase Sebut Ada 2 Risiko Peluncuran ETF Bitcoin. Apa Saja?

Sumber: Finbold

ETF Bitcoin spot diperkirakan akan segera disetujui dalam waktu kurang dari tiga minggu. Sebagian pihak pun meyakini bahwa aktivitas trading dapat segera dimulai.

Namun, head of institutional research Coinbase, David Duong, dan senior sales trader, Greg Sutton, mengatakan ada dua risiko utama yang bisa muncul saat ETF mulai diperdagangkan.

Risiko Kekurangan Bitcoin

Melalui podcast pada 19 Desember, Duong dan Sutton mengatakan bahwa peluncuran tersebut dapat menyebabkan masalah bagi institusi yang membeli BTC. Hal ini mengacu pada penerbit yang perlu membeli cukup banyak Bitcoin untuk disimpan di ETF mereka.

Meskipun Duong mengakui bahwa ini adalah masalah yang baik untuk dihadapi jika dibandingkan dengan inflow yang rendah, tetapi risiko pasokan adalah hal yang perlu diperhatikan di masa mendatang.

Merusak Strategi Perdagangan Institusional

Sutton mengatakan bahwa risiko kedua berkaitan dengan salah satu strategi perdagangan institusional yang lebih populer, yang dikenal sebagai “basis trade”. Hal tersebut mengacu pada pengambilan keuntungan dari perbedaan antara harga spot Bitcoin dan harga kontrak berjangka BTC.

Berdasarkan data dari Velo, peningkatan volume yang sangat besar pada Bitcoin spot dan kontrak berjangka menyebabkan potensi keuntungan dari perdagangan basis telah melonjak hingga 20% dalam dua minggu terakhir.

Namun, karena investor institusional mendapatkan eksposur yang semakin besar secara langsung ke Bitcoin, basisnya akan menyempit. Akibatnya, profitabilitas akan jauh lebih kecil.

Saat ini, terdapat 13 aplikasi untuk ETF Bitcoin spot yang sedang menunggu persetujuan dari Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC). Menurut konsensus publik, salah satu atau semua produk tersebut dapat disetujui paling cepat 10 Januari, Analis ETF Bloomberg Eric Balchunas dan James Seyffart memperkirakan peluang persetujuan mencapai 90%.

Baca Juga: Rencana ETF Ethereum Spot Blackrock Dikonfirmasi Setelah Pengajuan Nasdaq

Hardianti

Hardianti

Lulusan sarjana Fisika Universitas Hasanuddin. Menggeluti bidang penulisan artikel dan transkrip.

Artikel Lainnya:

Advertisement