Likuidator Bahama Menolak Validitas Pengajuan Kebangkrutan FTX di AS

Photograph: Stefani Reynolds/AFP/Getty Images

Brian Simms menolak validitas pengajuan kebangkrutan Chapter 11 oleh anak perusahaan FTX Trading dan 134 afiliasi lainnya di pengadilan Delaware pada 14 November. Simss merupakan likuidator sementara dari pengadilan yang bertugas untuk mengawasi proses kebangkrutan FTX Digital Markets di Bahama.

Dalam dokumen pada 15 November, Simms mengajukan kebangkrutan Chapter 15 di United States Bankruptcy Court in the Southern District of New York. Hal tersebut umum dilakukan saat perwakilan asing dari debitur meminta pengakuan di AS karena menunggu proses kebangkrutan.

Dalam pengajuan Simms tercatat bahwa, FTX Digital bukan bagian dari Petisi Delaware, dan mengatakan bahwa ia adalah satu-satunya likuidator sementara. Oleh karena itu, ia “berwenang untuk mengambil tindakan apapun, tetapi tidak pada pengajuan Petisi Delaware.”

“Perintah likuidasi sementara melarang direktur FTX Digital untuk bertindak, menjalankan fungsi apapun atas nama FTX Digital, kecuali berdasarkan intruksi dari saya secara tegas dan tertulis.”

Baca Juga: BlockFi Mempertimbangkan Pengajuan Kebangkrutan dan PHK Setelah Keruntuhan FTX

Pengacara di Bahama juga berpendapat bahwa ia “tidak mengizinkan atau menyetujui, secara tertulis atau sebaliknya.” Ia menolak “validitas dari setiap upaya untuk menempatkan Afiliasi FTX dalam kebangkrutan.” Selain itu, ‚Äúseluruh brand FTX dioperasikan dari satu lokasi yaitu Bahama.

Pada awalnya, pertukaran aset digital FTX didirikan di Hong Kong pada Mei 2019 oleh Sam Bankman-Fried (SBF). Akan tetapi, setelah China melarang kripto, SBF merelokasi perusahaan ke ibu kota Bahama, Nassau, pada September 2021.

Simms belum meminta pengadilan untuk menghentikan proses kebangkrutan AS. Ia menyatakan bahwa, “Saat ini, tidak ada permintaan penghentian proses Chapter 11,” tetapi meminta pengadilan AS untuk mengakui tindakan hukum yang terjadi di Bahama.

Penunjukan likuidator sementara berdasarkan regulator sekuritas Bahama yang menangguhkan status pendaftaran FTX dan membekukan aset anak perusahaan lokalnya pada 10 November.

Hardianti

Hardianti

Lulusan sarjana Fisika Universitas Hasanuddin. Menggeluti bidang penulisan artikel dan transkrip.

Artikel Lainnya:

Advertisement